Saturday, 21 July 2012

Ber"kiblat" Ke Makkah Koq Setengah Setengah?!

Bismillahirrohmaanirrohiim. Alhamdulillahi robil 'alamiin, ash sholatu was salamu 'ala Rosulillah SAW.

Terkesan provokatif, judulnya? Hehe... tak ada niat untuk memprovokasi, apalagi ini bulan suci Romadhon yang penuh barokah dan maghfiroh (ampunan), lebih baik kita jadikan sarana mengevaluasi diri, kan?. Ini hanya soal kegelisahan saya saja, kegelisahan seorang muslimin awwam yang berusaha memamahi Ad diin yang dicintainya, kegelisahan seorang anak Bangsa yang rindu persatuan masyarakatnya. Mengapa ada perbedaan penentuan awwal Romadhon?


Yang jadi perbedaan mungkin pada metodenya penetapan bulan 1 Romadhon, apakah dengan cara hisab hakiki (murni perhitungan astronomi), atau imkanu ru'yat (kemungkinan melakukan observasi melihat hilal). Embuhlah...  Aaaaarg.... mumeth. 

Jujur... kami rakyat jelata jangan dituntut utk memahami perbedaan ini, panjenenganlah para pemegang amanat yang harusnya mengerti,,, haruskah kami dikondisikan bebeda seperti ini?

Kalo menurut saya yang awam ini siiih, emang secepatnya deh ummat Islam di seluruh dunia harus mendukung dan setuju bahwa Makkah Al Mukaromah dijadikan sebagai Makkah Mean Time (MMT), jika tak bisa mengganti Grenwich, setidaknya mampu menyatukan ummat Islam dunia, bukankah kenyataannya secara Geografis pun Mekkah menjadi pusat dunia. Loh koq? Coba cek deh di peta, jadikan kota Mekkah di tengah2nya, insya-Allah daratan dan lautan terbagi sama antara barat dan timur, utara dan selatan.

Selanjutnya.... 
Berkiblat ke Makkah ya jangan setengah setengah!!!
# Hahhh, maksud loooo?!?!

Ehm ehm.... gini loh, jangan melotot dulu dooong. Sebagai contoh kasus,,, awal Romadhon kemarin kan ada yang Jum'at 20 Juli 2012 ada yang Sabtu 21 Juli 2012. Biasanyaaaa... ini biasanya loh, enggak bisa digeneralisir...

Yang Puasanya 20 Juli 2012 beralasan mengikuti Makkah yang juga menetapkan juga hari itu, walaupun kita lebih dulu 4 jam lebih awal. Sholat menghadap ke Ka'bah - Makkah, harusnya penetapan waktu ini juga ber"kiblat" ke Makkah juga dooong.

Oooow gitu ya?... kalo waktu awal Romadhonnya ikut Makkah, harusnya sholat tarowih juga ikut berjumlah 20 roka'at seperti Makkah  sono doooong

Halagh... elo aja ngikutin jumlah roka'at tarowihnya doang yang sama, tapi enggak ngikutin penetapan 1 Romadhonnya. Huuuu!!!

Hmmm... jika saja masing masing kita mau ber"kiblat" ke Makkah tidak setengah setengah, duuuh alangkah indah kebersamaan ini.

15 comments :

  1. ehehehe. ya begitulah kita, berkiblat setengah-setengah. :D

    happy ramadhan, mas. barakallah ya. maaf lahir batin juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi... :D

      Sama sama , Kiy.... Makasih yaaa

      Delete
  2. Ehmm..ehm,,jare awam tapi kok. kok. seng enak melu Ulil Amri Minkkum ae Mas, kalau sholat itu wajib menghadap kiblat, tapi kalau yang lainnya ikut sayriat yang ada Mas,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. wong awam sing sotoy lan songong, Kang. Ingkang sabar njih ngadepi kawulo, pangapunten loh :D
      Kalo gitu kita tetapkan ajah yuuk 'Ulil Amri" ummat Islam seluruh dunia itu ya Ulil Amrinya di Makkah sono.

      Delete
  3. Replies
    1. melu ora komen aku kang.. ngantemi admin blog ini aja yuk hahahaha

      Delete
    2. @ Kang Affanibnu : :D Makasih telah menyimak :D

      @ Kang Lozzz : Wekekekek.... :p

      Delete
  4. Siip deh. Saya ikut pemimpin negri aja :D
    Semoga umat Islam di seluruh belahan dunia tetap bersatu ya... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe... saya juga :D biarpun ada yang mencibir "pemerintah tukang korupsi ajah diikuti" *tepok jidat*

      Padahal masing2 kita juga korupsi
      Yang satu korupsi awal puasa (tidak ikut Makkah)
      Satunya lagi korupsi jumlah roka'at tarowihnya (tidak ikut Makkah juga, yang 20 roka'at tarowih, 3 roka'at witir)

      Iya, Kak... rinduuu banget dengan persatuan. Jika saja awal puasa sama dengan MMT, begitupun roka'at tarowihnya :D

      Delete
  5. Dan saya mengucapkan selamat menunaikan ibadah di bulan Ramadhan..mohon maaf lahir bathin...semoga bisa kita raih ahsani taqwim..

    #maaf br kunjungan lagi di sini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin. Makasih, Mbak Rie.... :D

      Delete
  6. mengucapkan selamat menunaikan ibadah di bulan Ramadhan..mohon maaf lahir bathin...
    kita maap maapan saja pake teknologi, kok mennentukan 1 ramadhan nggak pake teknologi ya?
    anhe klo tanggal 2 bulan sudah mencorong gedhe bangetttt....
    melihat bulan dengan teropong khan sangat riskan dengan yang namanya distorsi optik karena atmosfer...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama sama, Mas... MAkasih... :)
      Salam kenal eeeaaa :D

      Tanggal 2, bulan udah gede mencorong?
      Kita lupa bahwa setiap bayi yang lahir, ada yang gede ada yang kecil ;)

      Pake teknologi semua koq, cuman belum ada kesepakatan pada batas maksimal sudutnya, apakah 0,000...~01 atau 2 derajat gituh.

      Yang pake teropong ajah riskan, apa lagi yang enggak pake ya ;)

      Udah ah... gak perlu dibahas lagi kan, biarlah beliau2 yang memutuskan ajah.

      Makasih kunjungannya. Happy Ramadhan :D

      Delete
  7. Berdebatan yg tak pernah menemui jalan terang ...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...