Saturday, 16 July 2011

Yang Penting Hepi

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah Ta’ala yang telah menganugerahkan pada kita kesehatan sehingga diperkenankan menyambut datangnya bulan ramadhan. Shalawat serta salam senantiasa kita haturkan atas Baginda Rasulullah Shalallahu ‘Alahi Wa Sallama.

Bentar lagi ramadhan datang kawan, apa yang sudah kita persiapkan ? Ga perlu kita hiraukan kata2 manis orang2 sok moralis en humanis yang sering berkata, “Ramadhan hanya pepesan kosong” sebagai bumbu penyedap biasanya mereka juga menambahkan, “Lihat tuh, umat Islam pada sok ‘alim, sok suci, sok religius hanya di bulan ramadhan, pake jilbab pake baju koko cuman pas ramadhan, abis itu maksiat dan kumat lagi deh. Agama koq cuman diajari ngejar2 pahala doank, nyembah Tuhan koq cuman ada maunya aja, mau ke surga koq harus diiming2i bidadari surga, huhh dasar agama anak teka !!!”

Biarin aja mereka berkata gitu, nyang penting kita jadikan bahan koreksi diri. Islam agama yang simple, selain menerapkan ajaran yang sifatnya referensial juga menuntun umatnya dengan cara tutorial. Kita diberi kebebasan untuk memilih dalam berlomba2 dalam kebaikan, berlomba2 menjaring pahala. Segala bentuk ibadah yang telah disyari’atkan Islam menurut saya adalah sebuah metode untuk selalu meng-upgrade diri, 5 kali sehari kita diberi kesempatan untuk men”defragment” hati dengan sholat wajib, jika lalai dengan “ibadah harian” kita masih diberi kesempatan untuk meng”update” software anti virus seminggu sekali pada shalat jum’at, jika kita malas update anti virus, ya udah deh siap2 di “instal ulang” pada tiap ramadhan. Tapi,,, masak mo nunggu virus2 syaithon menumpuk, ya kalo masih ada kesempatan untuk re-instal, kalo belum sempat nginstal udah bad sector ? kachau dong !

Masihkah Kita Bersuka Cita Menyambut Ramadhan ?

Kembali ke permasalahan. Kira-kira, kita seneng ga sih dengan datangnya bulan Ramadhan ?. Waktu kecil yang paling saya sukai saat Ramadhan menjelang adalah “dugderan” (tradisi menyambut ramadhan di kota semarang), pusatnya di pasar johar, disitu ada pasar malam, segala bentuk permainan dari pistol2an mobil2an hingga pakaian baru ada di situ, dan yang pasti bakal selalu ada kolak pisang tiap buka puasa neh. Hahh..., “waktu kecil” ? lha emangnya sekarang udah gede ? He,,,he,,, mungkin masih kecil pola pikirnya, tapi kan udah gede anunya, badannya gitu !!!. Woww, jadi kangen masa kecil, jajan tinggal minta dibeliin walau dengan susah payah merengek-rengek, pulang sekolah langsung maen kayak si bolang, tiada hari tanpa bermain, tapi setelah baligh dan mukallaf saya percaya pasti masih ada “permainan” lain yang lebih mengasyikkan. He,,he...

Koq jadi cerita teyusss, mana intinya ? Sabarr,,, ini bagian dari pendiskripsian tentang makna “fariha” (bergembira/ bersuka ria) menyambut ramadhan. So, masihkan kita bergembira dan bersuka ria menyambut datangnya bulan Ramadhan ? Dalam kitab Durrotun Nasihin (kitab ini dikritik karena banyak hadits2 dho’if dan kisah ‘israiliyatnya), namun saya percaya masih ada mutiara2 yang tersembunyi dalam kitab klasik tersebut. Ambil baiknya, buang buruknya. Kitab salaf-pun harus dikritik, dan saya rasa ‘Ulama salaf pun juga mengharapkan dan menghargai kritik dari generasi selanjutnya.


Dalam kitab tersebut masih "gundul" berikut saya coba beri harokat agar mudah dibaca (dan mohon koreksinya)


‘An Nabiy ‘Alaihis Sholatu Wasalama, annahu qowla :

مَنْ فَرِحَ بِدُخُوْلِ رَمَضَانَ حَرَّمَ اللهُ جَسَدَهُ عَلَى النِّيْرَانِ

Kurang lebih artinya : Dari Nabi s.a.w, sesungguhnya beliau (s.a.w) bersabda, “ Barang siapa bergembira (bersuka cita) menyambut kehadiran bulan Ramadhan, Allah ‘Azza Wa Jalla mengharamkan jasadnya atas neraka apa saja”. Allahu Warrosul A’lamu bimurodih.


Yuk Persiapkan Diri Untuk Hepi Hepi !

Selanjutnya, yuk kita persiapkan diri menyambut ramadhan. Beli baju baru, sarung baru, peci baru, gamis baru, mukena baru, “baru beli” atau “baru dicuci” juga ga apa-apa, yang penting peralatan sholat serba baru deh. Perbarui rumah kita dengan cat baru, kalo punya duit sih, kalo ga ada duit ya usahain dunk, masak mo lebaran bisa baruuu semua tapi demi menyambut ramadhan koq malah ga bisa. Kebalik,,, harusnya yang serba baru tuh saat ini, saat menjelang Ramadhan. Yang penting hepi, kawan. Apakah bertentangan dengan Al Qur’an ? Oh,,, tidak !

Firman Allah Ta’ala, insyaalah kurang lebih artinya :

QS Al A'raf, 7:31. Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) mesjid [*], makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan [**. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.
QS Al A'raf 7:32. Katakanlah: "Siapakah yang mengharamkan perhiasan dari Allah yang telah dikeluarkan-Nya untuk hamba-hamba-Nya dan (siapa pulakah yang mengharamkan) rezki yang baik?" Katakanlah: "Semuanya itu (disediakan) bagi orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia, khusus (untuk mereka saja) di hari kiamat [*]." Demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat itu bagi orang-orang yang mengetahui.


Maha benar Allah dengan segala firman-firmanNya.

Ingat,,, Yang Penting Hepiii...
Semoga bermanfa’at.

12 comments :

  1. assalamualaykum
    ...sejak saya merasakan itikaf,saya jadi susah hepi di malam pertama ramadhan.
    Saya hanya berpikir bahwa Lailatul Qodar dimulai pada malam pertama dan berakhir di malam terakhir bulan Ramadhon.Itu saja.
    Dibilang hepi,wong "kenceng" terus bawaanya.
    Dibilang sedih,wong cuma sebulan aja.
    Dibilang gila,wong masih ingat buka puasa.
    Dibilang apapun,wong juga masih apapun.

    Bagaimanapun juga,saya hanya berharap semoga Allah melindungi mas samaranji dalam tiap pikirannya/ide,langkah,perbuatan dan pilihan (ketika harus memilih..............tuing......................istri)

    wassalam

    ReplyDelete
  2. @ Kang Abu HAnan
    Wa'alaykumsalam warohmatulloh,,,,
    Alhamdulillah,,,
    Makasih do'anya, kang. Amiin.

    Tapi masih ada yang ganjal nih,,,
    ***Dibilang hepi,wong "kenceng" terus bawaanya.***
    apaan tuh maksudnya ? hayooo ?

    ReplyDelete
  3. lha piye toh :(
    gimana bisa hepi mas,wong malam pertama bulan romadlon uda terasa seperti 10 malam terakher(at)...
    sejujurnya,bawaan bulan mulia itu...gemana yach :(
    sedih,hepi,susah,haru,gembira campour baour.
    intinya,seperti melihat neraka di depan dan pada saat yang sama melihat surga pula.
    ah,kok jadi bengung jelasin tapi om kita ini pasti paham deh....kalo nggak paham juga kayakna belum pernah dihukum ustadz ehehehee...

    ReplyDelete
  4. antara sedih dan gembira..

    sedih...jika teringat amalan selama 11 bulan belakangan ini...

    gembira...setidaknya masih diberi kesempatan berjumpa lagi dengan ramadhan di tahun ini (semoga...secara masih 10 hari-an lagi)

    ReplyDelete
  5. Assaalaamu'alaikum Warahmatullaah...

    marhaban ya ramadhan...

    maaf saya juga ya kalau ada komentar yang lalu-lalu kurang berkenan. dan pada asalnya saya hanyalah manusia biasa dan penuntut ilmu sahaja, saya kira kang samaranji lebih bagus saya perhatikan.

    ^^

    ReplyDelete
  6. @ Kang Abu
    Lha piye toh,,, koq kayane lagi sedih mikirke dapure ben ngebul teruss, supoyo biso ngempani 2 cemberete sing lagi lucu2 ya ???

    He,,,he,,, nyante aja men !!! Dia Maha Adil, Dia Ga pernah tidur, Dia ga bakal menyia2kan usaha kita.... Dagang baju yuk kang,,, mesti laris deh.
    ==================

    @ Mas Abu Razziq
    Jangan sedih2 banget, mas. Dibawa hepi aja, puasa, tadarus, tarawih, sodaqoh, zakat etc kalo dibawa hepi keknya lebih menyenangkan deh. Lupakan determinasi "ikhlas" dimanakah kita pasti dan pasti tak bakalan mampu memahaminya.
    ===================

    @ Kang Usup
    Wa'alaikumsalam warohmatullah....
    Duhh,,, mai pren...
    Makasih sudi berkunjung lagi...
    Setiap berkunjung di tempat kang Usup, selalu saja ada bekal "cinta illahiah" yang menggelorakan saya.
    Ok, pren. sama2 juga. Keep fighting.

    ReplyDelete
  7. Replies
    1. salam ukhuwah juga, makasih. ;)

      Delete
  8. Aku selalu seneng kalo mau masuk Ramadhan, nggak tau kenapa, seneng aja :D
    Dulu waktu kecil tiap tahun beli baju baru, pas udah gedean malah males, hehehe..
    Met menyambut Ramadhan ya Mas Haris, mohon maaf atas semua khilaf dan salah selama ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya... sama sama Mbak Del.
      Happy Ramadhan :D

      Delete
  9. Ramadhan tiba... Ramadhan tiba... Ramadhan tiba *eh malah nyanyi :D*

    mohon maaf lahir bathin yo mas, semoga kita dipertemukan dg ramadhan kalin ini dan tentunya semoga lebih baik dari Ramdhan tahun2 sebelumnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak papa nyanyi, Penganten baru lagi *eh :D

      Sama sama ya Shine. Amin. :D

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...