Monday, 21 May 2012

Kita Bangkit Bukan Karena Jatuh

Bismillahirrohmaanirrohiim, Alhamdulillah wash sholatu was salamu 'ala Rosulillah SAW.

Sebuah ilustrasi : Seorang ibu menjewer putranya yang dirasa nakal karena ketahuan mencuri mangga milik tetangga, "Dasar anak bandel, siapa yang ngajarin maling hahh?! Itu merugikan orang lain dan dirimu sendiri, nak!" Tetangganya yang kebetulan lewatpun menimpali. "Iya tuh Bu, anaknya emang bandel, tukang nyolong, suka berantem. Anak setan kaleee..." Mendengar hal tersebut, tentu saja Sang Ibu tidak terima atas penilaian premature tetangganya. Sambil berkacak pinggang, mata melotot tentu saja Sang Ibu berteriak, "Haahh, apaaah?!... tahu apa kamu soal anak saya?!. Biar nakal begini dia berprestasi, jangan coba coba sok tahu kamu ya!"


Antara Citra Diri dan Citra Bangsa

Citra diri adalah pandangan yang kita buat tentang diri kita sendiri. Citra diri seringkali terbentuk akibat penilaian orang orang sekitar yang tanpa disadari akan memberi afirmasi dan sugesti sehingga menjadi stimulus pembentukkan karakter sesuai pendapat orang orang sekitar tersebut. Sebagaimana dalam ilustrasi di atas, jika anak tersebut selalu dan selalu disebut nakal, pencuri, temperamental, dan hal hal negatif lainnya oleh orang orang sekitar maka anak tersebut lambat laun akan membentuk citra diri demikian adanya.

Dalam skup makro, citra Bangsa Indonesia juga terbentuk dari informasi informasi pemberitaan yang dihembuskan secara terus menerus baik oleh media lokal, nasional maupun media internasional. Sebagai putra Bangsa, perlu kiranya kita bersikap bijak menilai secara proporsional apa yang menjadi akar permasalahan Bangsa sendiri.


Pencitraan dan Pembentukan Karakter

Untuk bertumbuh berkembang, kita perlu membangun citra diri yang positif. Diri kita tidak seburuk yang kita sangka, sehingga kita perlu menelusuri akar atau sumber yang menyebabkan citra kita yang negatif. Perasaan yang sering menghantui mental Bangsa kita, kita bangsa korup, kita bangsa miskin SDM, kita bangsa bodoh, kita bangsa kotor,  akan memberi persepsi negatif pada citra diri Bangsa.  

Keyakinan bahwa kita adalah Bangsa besar harus ditanamkan, bahwa kita Bangsa yang mampu menilai diri sendiri, mampu mengevaluasi diri, mampu menganalisa kekurangan dan kelebihan diri untuk dijadikan acuan sebagai analisis SWOT (strength/ kekuatan, weakness/ kelemahan, opportunities/peluang dan threatness/ ancaman).  Persepsi, citra diri positif tentunya akan berdampak pada pembentukkan karakter Bangsa yang lebih baik, hal ini tentu juga akan berpengaruh pada relasi terhadap Bangsa lain. Itulah yang dilakukan Sang Ibu dalam ilustrasi di atas.

Sebagai insan blogosphere Indonesia, sedikit banyak kita berkontribusi pada dunia jurnalistik Indonesia, kita penyaji informasi yang sangat berpengaruh pencitraan Bangsa ini dimana informasi informasi yang tersaji juga mempengaruhi pembentukan karakter Bangsa. Jika kita menyajikan informasi tentang pejabat korup terus menerus tanpa sedikitpun mengekspose pejabat pejabat yang berprestasi dan berdedikasi dalam mengemban amanah Negara, maka stigma korup itulah yang akan menjadi patron masyarakat kita, masyarakat awampun akan enteng berkata, "Ah... aku korupsi seratus ribu gak papalah, lah wong pejabat kita aja korupsinya milyaran."

Jika kita menyajikan informasi terus menerus tentang rusaknya moral publik figure anak band yang terlibat drugs, tawuran pelajar, sex trailler karena dianggap sebagai berita yang lebih "menjual", sementara berita berita prestasi pelajar yang menjadi juara Olimpiade Fisika, maupun prestasi prestasi putra Bangsa lainnya sengaja ditenggelamkan, maka... jangan heran jika pemuda pemuda kita pun akan mencitrakan diri sesuai informasi yang diterimanya.

Sebagai penyaji informasi, kita insan blogosphere khususnya dan insan jurnalist pada umumnya punya tanggung jawab moral atas pembentukkan karakter Bangsa. Porsi berita apa dan bagaimana yang kita sajikan akan membentuk Citra Bangsa. "Alkalamu nisfu du'a" bahwa perkataan adalah sebagian dari do'a. Firman Allah Ta'ala, kurang lebih artinya :

(QS. Adz dzariyat, 51:23). Maka demi Tuhan langit dan Bumi, sesungguhnya yang dijanjikan itu adalah benar-benar (akan terjadi) seperti perkataan yang kamu ucapkan.

Maha Benar Allah atas segala firman firman-Nya.

Lalu, Siapa "Tetangga" Itu?

Mereka adalah orang orang yang tidak obyektif, mereka adalah orang orang yang iri atas kemajuan dan pencapaian pembangunan Bangsa kita. Mungkin ada benarnya dari apa yang mereka katakan dan mereka beritakan, tetapi tak akan kita temukan niat tulus untuk mengingatkan dan memberi masukkan. Tujuannya cuman satu, melemahkan mental Bangsa kita dengan selalu dan selalu memberi informasi yang muaranya menjelekkan Bangsa kita.

Lalu bagaimana kita bersikap? apakah harus ikut menjelek jelekkan Bangsa lain? Ooo tidaak...! itu bukan karakter Bangsa kita, kita mental pejuang, bukan mental penjajah jalang. Kita bukan bangsa bar bar penganut hukum rimba yang harus menghancurkan pribadi lain untuk bertahan hidup, kita Bangsa beradab yang menjadikan rivals untuk diajak bersama sama bersinergi membangun peradaban.

Kita bangkit bukan karena jatuh,
Kita bangkit karena ingin lebih bergemuruh.
Jayalah Bangsaku, Jayalah Negeriku, Indonesia... Merdeka!!!

▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬
Artikel  ini diikutsertakan pada 
Kontes Unggulan Indonesia Bangkit di BlogCamp
▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬
Semoga bermanfa'at.

34 comments :

  1. Wahahaha,... Setuju kang. Aku suka "sesuatu akan terjadi seperti yang kita fikirkan dan kita ucapkan" (eh, betul gak yo).

    Melu dukung Mas Sob, mugo2 menang yo :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betyull bang'geth...
      Matur nuwun Mas Sob.

      Delete
  2. Saya telah membaca dengan seksama artikel diatas.
    Akan segera saya daftar
    Terima kasih atas partisipasi sahabat
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  3. Waaah mantap bahasannya... intinya bagaimana cara menjaga kehormatan diri, keluarga dan orang lain.. dan bercermin bukan men judge yang lain... pada dasarnya setiap diri itu baik ya.. setuju banget kalau yang dilakukan memncari akar permasalahan yang membuat kita tidak baik dimata orang lain...


    sukses GA nya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Postingankyu... mana sih yang gak mantab, Zay :D *naikin alis* haha... semoga bermanfa'at ya.

      Makasih tambahannya, Zay. Udah baca keseluruhan tow?

      Delete
    2. Sudah laaaah.... iya dah iya *benerin kerah..

      Delete
    3. Hehehe...bukan mau mengekor, tapi apa yang sudah dituliskan Mas Samaranji dan tambahan dari Uzay memang benar, saya sepakat dan sependapat.

      Semoga kita sama-sama sukses di kontes, Mas.

      Delete
    4. @ Uzay : :D
      @ Kan Abi : Amin, dan tentu kesuksesan terbesar adalah ketika berhasil membangkitkan diri dan orag2 sekitar. Makasih Kang Abi.

      Delete
  4. itu harus dongg , bangkitkan segera!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. mmmph... itu menyemangati ato lagi dongkol sih :(

      Delete
  5. weleh2,, tulisannya sangat membangun, aku sepakat cak sma artikel ini, apa yang kita pikirkan dan kita ucapkan itulah yang kana terjadi, makanya Bun Karno selalu mengatakan kita bangsa yang besar dan kuat, supaya bangsa ini benar2 kuat,,

    Seperti artikel ini akan jadi juara deh # Amin

    Sukses ngontesnya ya Cak, semoga menang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Kang Fiyan.
      Kemenangan terbesar tentu bisa menjadi motivasi bagi diri dan menginspirasi bagi lainnya.

      Kang Lozz mana, Kang? Koq lama gak nongol.

      Delete
  6. hemmmmm menyimak tulisan di atas...bagus isinya...semuga menang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Pak Ustadz. Ikutan juga ya...

      Delete
    2. weehh.. bojoku mok undang pak ustadz??

      amin..

      eh ,, pancen ding :p

      Delete
  7. MasyaAllah penuh semangat \(^o^)/
    harus seperti itu untuk bangkit...! go!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena kita bangkit bukan karena jatuh...\(^o^)/

      Delete
  8. bener banget tuh, syeikH.. terasa banget dah dengan keadaan di lingkungan sendiri yang deket2. kita tentunya sudah berusaha mmbentuk citra diri positif pada diri kita, namun apa daya,, mungkin emank karena orang sekitar aja yang mempunyai background hati yang bawaannya iri terus ma orang sekitarnya. begini diomongin, begitu juga diomongin. kayak yang serba salah aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Syeikh? *gedubrak. jedheerrrr*
      Syeikh itu bahasa Jawa dari kata "sedang". Contoh : syeikh mangan (sedang makan), syeikh turu (sedang tidur), syeikh e'ek... :D. Haha... berlebihan lah Kang kalo manggil saya Syeikh. ;)

      Iya jadi diri sediri ajah, membangkitkan potensi diri, mengubur kekurangan diri. Pendapat orang lain gunakan aja seperlunya. Inget kisah Luqman Hakim dan putranya saat menaiki keledai kan?

      Delete
  9. oke banget postingannya mas...
    semoga saja bangsa kita menjadi bangsa yang di segani lg oleh tetangga...

    semoga menang ya mas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dooong,,, postingankyu oke oke loh. Liat2 deh :D
      Yapz... Disegani dan menjadi contoh Bangsa lain. Harus.
      Makasih dukungannya Mas.

      Delete
  10. wah mantabss sob, ikutan kontes yah, semoga sukses

    happy blogging

    ReplyDelete
  11. Hmmm ...
    I like this ...
    I like this Samaranji ...
    I share the same feeling ...

    Bukannya mau pakai pencitraan ... menara gading dan yang sejenisnya ...
    namun saya rasa memberikan informasi yang berimbang itu sangat penting ... (ada banyak pejabat yang perilakunya saya rasa patut untuk kita contoh. Ada banyak insan negeri ini yang punya perilaku yang patut kita jadikan teladan ... Masih banyak sekali orang baik di negeri ini ...

    Kita tidak pernah tau ... betapa energi positif yang dihasilkan oleh sedikit tulisan kita itu bisa berdampak luarbiasa dan memberikan inspirasi pada yang lainnya ... (we never know ...)

    Salam saya Samaranji

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Mister ;)
      Setuju dng tambahannya... tak perlu pencitraan "menara gading"

      energi positif,,, inspiratif,,, yesss, we never know...
      dan mungkin... kita emang tak perlu tahu sedahsyat apa itu, so tetap berkarya dan berkarya.

      Salam saya juga, Om Trainner ;)

      Delete
  12. TEMBALANG TONGGONE NGALIYAN..

    beratti tetangga yang di gambarkan di atas itu kamu... hahahaha

    embuh ngomong opo aku..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngomong dewe koq ra sadar... :p
      Bangun bangun! :D

      Delete
  13. postingannya bagus. jarang ada tulisan kayak gini.. follow balik ya, jagan lupa komentarna untuk posting yang lebih baik

    ReplyDelete
  14. kunjungan gan .,.
    Belajarlah untuk bisa menerima sesuatu yang baru.,.
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.

    ReplyDelete
  15. Tulisannya nasionalis banget semoga menang yahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin. Makasih, Mas...;)
      gak ikutan?

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...