Wednesday, 16 November 2011

PR SMP : Ironis, Tragis, Romantis

Bismillahirrohmaanirrohiim. 

daripada ga ada gambarnya,ini aja ya
Keknya ada perubahan dee dengan postingan sy akhir2 ini. Blog yang tadinya kubangun untuk konten Misteri-Agama-Sejarah-Filsafat kini berganti style curhat-curhatan gene,,, hhh ini sih gara-gara U2(Una-Ucrit)holic. Tapi ga papa siee,,, saya pikir apapun itu selama berguna akan saya posting juga, koq. Loh,,, emang apa manfaatnya crita-critaan masa sekolah ? ya jelas nyambung silaturrahmi sesama blogger lah. 

Langsung aja, banyakan basa basi malah bikin lelah pembaca. 5 Hal paling berkesan saat SMP. Okey,,, SMP-ku di SMP Negeri 29 Semarang, bukan sekolah favorit sih,,,yang penting saya-nya yang favorit di sekolah kaaannn... ***yiee ngehibur diri. 





PERTAMA : Disambut dengan "krismon" 
Tumbangnya Orde Baru berdampak krismon "krisis moneter" pada perekonomian Negara waktu itu. Yeahh,,,tahun pertamaku disambut dengan krismon. Harga2 pada menggila,,, uang Rp 100,- yang tadinya bisa untuk foto-copy 4 lembar, saat itu cuman untuk 1 lembar. Pulpen "pilot" ***eh nyebut merk boleh gak ?* yang tadinya Rp 350,- menjadi Rp 1200,-. Naik bis yang tadinya Rp 100,- menjadi Rp 300,-. Mendoan, bakwan, tahu susur, dan macem2 gorengan lain yang tadinya Rp 50,- menjadi Rp 200,-. Prihatin bangeth tauuk. 

KEDUA : Naik bis ga pernah jarang bayar 
Taun pertama masuk SMP, begitupun saya masuk Pesantren tercinta. Jaraknya gak ada satu kilo siee.... Jadi tiap naik bis eee,,, belum sempet bayar ke kondektur sudah turun duluan (ayem sori Pak kondektur, kalo anda di pintu depan saya naik dan bergelantungan di pintu belakang, jika anda berdiri di pintu belakang ya saya naiknya lewat pintu yang depan,,,getoh critanya). Tapi suerrr saya berniat bayar koq. Cuman,,, Bapak aja yang belum sempet nyamperin saya, saya dah turun duluan. Daah... 

KETIGA : Tiap malam mencekam 
Ini masih di tahun pertama, saat itu masih santer2nya isu "Operasi Naga Hijau" dimana para Kiai menjadi TO (target operasi). Para Kiai yang difitnah sebagai "dukun" menjadi incaran para "ninja". Mengingat ini sungguh menakutkan, masalah politik yang selalu mencari2 pengalih perhatian sebagai kambing hitam. Tentu saja saat itu udah ga konsen belajar, santri2 yang masih SD-SMP dikarantina di lantai 3, sementara yang udah usia SMU keatas diperintahkan untuk berjaga. Jangankan malam, siangpun terasa mencekam. Jangan sangka yang berjuluk "ninja" itu pakaiannya kayak ninja gitu, kawan. Tidak,,, mereka berpakaian gelandangan, mereka hanya kurir yang memberikan sign pada sang eksekutor. Ini bukan isapan jempol, kami benar2 menemukan "cat merah" bertanda panah yang mengarah di kediaman "guru" kami. 

Penjagaan di Pesantren kian diperketat, namun kami melakukan aktifitas sebagaimana biasa. Santri2 alumni, yang udah jadi polisi maupun tentara tentu saja sowan di kediaman "guru" kami ikut berjaga, ditambah jama'ah pengajian dari warga ASPOL dekat pesantren ikut andil pula. Keadaan ini berjalan hingga hampir sebulan, tiap malam santri yang besar selalu berjaga di pos masing2, bahkan kami yang di karantina di lantai 3 ikut dipersenjatai dengan batu dan pasir untuk sekedar berjaga. 

Alhamdulillah, seorang alumni santri yang jadi Reserse memberi khabar bahwa biasanya "ninja" itu menyamar jadi gelandangan, ketika mereka kepergok, mereka langsung berpura2 gila. Dan benar,,, suatu malam masak ada 3 gelandangan sekaligus yang jaraknya tidak berjauhan (mungkin sekitar 100 meteran), yang dua ketangkep namun yang satu berhasil kabur. Dialek mereka pake bahasa sunda, aneh bukan masa di Semarang ada gelandangan dari Jawa Barat sana, mulanya mereka berdua emang pura2 gila, pura2 hilang ingatan, di lidah mereka ada semacam tatto (rajah mungkin), apalagi di baju mereka banyak sekali jimat2. Cukup lama juga proses interogasinya, dari jam 10.00 WIB malam hingga jam 03.00 WIB pagi, dari yang semula berpakaian lengkap hingga ditelanjangin bajunya karena banyak jimat. Hingga akhirnya salah satu dari mereka bilang kepada "guru" kami,,, "Maaf,,, dan terima kasih". Itu saja,, yaa itu saja yang diketahui oleh para senior karena Abah yang menginterogasi terakhir, sedangkan saya hanya menonton dari kejauhan. Pagi itu pula mobil patroli polisi menjemput dua "ninja" itu. Kami para santri tentu saja gemess,,, bagh-bugh-bagh-bugh...!!! pukulan2 menghujam keduanya di atas mobil itu juga. Ahh,,, panjang banget kalo diceritakan sampe se detil-detilnya. Biarlah itu jadi kenangan kelam, mencekam namun syarat dengan pembelajaran. 

KEEMPAT : Kaos singlet bolak-balik
Di tahun kedua ada peraturan, siswa putra harus pake kaos daleman, singlet, tiap hari. Begitupun yang putri, harus pake kaos daleman juga selain bra. Tentu saja sy panik, lah wong kaosnya cuman satu, hingga ketahuanlah oleh wali kelasku di suatu hari yg ga pake singlet itu. Hhhh !, Bu Guru pake ngomong lagi, "Kalo kaosnya cuman satu, ya pulang sekolah dicuci tiap hari tho untuk dipake besoknya lagi !". Ya udah kulaksanakan aja sarannya, tapi biar ga cape nyuci tiap hari, sehari kupake normal sehari berikutnya tak pake kebalik, biar ga cape nyucinya,,, dunk.

KELIMA : Ambil beasiswa bareng KPTSD
Hahaayy,,, ikut2an Mbak Shine ah yang nyebut kekasihnya dengan YTBDN (yang tak boleh disebut namanya) ***suit..suitt...prikitiew... Yah, ditahun kedua dan ketiga saya dapet beasiswa warisan Pak Harto "Beasiswa Supersemar", walaupun beliau udah lengser tapi program itu tetep jalan koq. Yang mengasyikkan yah itu, ambilnya bareng KPTSD (kau pasti tahulah siapa dia) di kantor pos terdekat. Naik bis bareng, jalan bareng, antri bareng. Tapi sayang, dia nganggep aku sebagai adik **hhh ! coz saya di kelas yang paling bogel sih. Pernah juga dapet beasiswa dari BAZIS (badan amalan zakat dan shodaqoh),,, eeh KPTSD dapet juga, jodoh gak sih sebenernya. Tapiii.... lupakan ! KPTSD anak yatim, ayahnya veteran. Kalo saya mungkin faqir miskin, jadilah kami selalu dapet jatah beasiswa. Tapi kami tetep berprestasi loh. 

Ditahun ketiga kami masuk kelas unggulan, itu tuh kelas yang ditempatin hanya untuk siswa ranking 1-5 dari tujuh kelas. Menyebalkan ! saya yang tadinya rangking satu-dua kini menjadi enam-tujuh. Di tahun ini tahun yang paling panjang jam pelajarannya, ada jam tambahan sih soalnya. Saat istirahat jam tambahan inilah kisah cinta monyet ini terjadi,,,t.a.r.a.aa... begini ceritanya. Saya menaruh kepala di meja sambil tangan dijulurkan ke depan, tidur setengah badan getu,,, eh KPTSD nyamperin, dianya habis motongin kukunya ndiri, liat kuku tanganku langsung aja nawarin jasa, "kukumu kok yo dowo-dowo seh, tak ketok'ane yo...anteng-o wae ra sah kakehan obah" (transletnya tanyah Una)***ctik..ctik..ctik Huhhh,,,,rasanya... kayak banyak bunga2 berterbangan secara slow motion disekitar saya....***bayangin adegan si Ikal liat kukunya Aling di "laskar pelangi"....Hi,hi,hi,,,,. Tapiii.... lupakan !!! 

Okey,,, sekian dulu. Ambil baiknya, buang buruknya... ***perasaan ga ada yang baek dey...
Saya terusin ke siapa, yah...? ***mikir.... 

Mohon dikerjain Pe-Er SMPnya, kawan... plisss !!!
Kang Usup Supriyadi
Kang Asop
...
...
...

11 comments :

  1. huahahahaha.... KPTSD nya...
    ngebayangin adegan potong kuku... si KPTSD motong dengan eneg liat kukunya panjang panjang, semntara yg satu senyum senyum ga jelas liat bebungaan yang bertebaran di imajinasinya... jiahahhahah...

    singletnya di pake side A side B euy... kebayang wanginya... wkwkwkwk...

    eh, yg ninja ninja itu.. ngeri ya :-S

    ReplyDelete
  2. Aaaaaaa asiknya dipotongin kukunyaaa, sekarang masih sering ketemu KPTSD ga mas?

    Btw, aku yakin ga cuma kaos singlet yang side A side B... kathok njeromu pasti yo hooh tho?

    ReplyDelete
  3. Waaah, nama saya disebut-sebut, Bayaaar!!! :D

    bukan YTBD tapi YTBDN, kurang N tuuuh :P
    Cieee.. cieee... asyek tuh dipotongin kukunya, ga ngerti bhs jawa tapi, jadi yo melas T.T

    kok ada yg ninja2 segala ya? huhu... paraaah...

    ReplyDelete
  4. doh...
    masa smp saya bagaimana ya? *halah*

    ReplyDelete
  5. @ Mis 'U : Singletnya bisa buat jamu,loh... ;D. untuk cewek jamu rapet ayu, untuk cowok jamu kuat perkasa.... mau ?

    @ Una : Husshhh !! cah cilik ngintik'an. Una pikir saya pake celdam getuh... hue,,he,,he. Gak sebegitunya kalee...

    @ Shine : Bayarrr ? matreee ! Lah wong KPTSD aja ga minta bayaran koq waktu motongin kuku gue... weee..he,,,he..

    @ Mbak Uchi @ Una @ Mbak Shine : kalian bikin Girl Band aja. Triooo... Kwuching... Miaooowww. Kalo ga mau ya udah jadi charlie angel's-ku...

    @ Kang USusp : Okey,,, kerjain loh.

    ReplyDelete
  6. @ Kang Usup : Sorii kang, salah nulis nama tuh koment sy. Kirain akang udah ga seaktif dwuulu... Kerjain loh PR-nya... Wokey ?

    ReplyDelete
  7. hehehe nggak apa-apa, ini linknya http://usupsupriyadi.blogspot.com/2011/11/pr-kisah-selepas-sekolah-dasar.html

    ReplyDelete
  8. Ohhh ternyata ra nganggo tho... Ngintikan itu opo yo tegese?
    Apa itu maksudnya charlie angels. OGAHHH!

    ReplyDelete
  9. Unaaa...!!! Udah ah, gak usah dibahas....

    ReplyDelete
  10. Ga usah bahas apa? Celana dalem?
    Hahahaha...

    ReplyDelete
  11. una ma samaranji kalo ketemu bisanya cuma roaming :P :P :P

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...