Wednesday, 2 May 2012

Pendidikan Itu Murah, Yang Mahal Hanya Ijazah

Bismillahirrohmaanirrohiiim. Alhamdulillah, was sholatu wassalamu 'ala Rosulillah SAW.

Dulu (dan mungkin sekarang) orang orang ber"pendidikan" kalo lagi sidang dan musyawarah selalu saling mengingatkan jika ada perselisihan, "Kita selesaikan dengan kepala dingin, kita kedepankan persatuan dan kesatuan, kita kan manusia ber-pendidikan masak mau gontok gontokan dan adu fisik seperti tukang becak dan preman pasar". Dan sekarang... (mungkin loh... mungkiiin) justru para tukang becak dan preman pasar yang gantian mengingatkan teman temannya jika bertengkar, "Sudah sudah... kita harus akur, masak mau bertengkar terus sampai adu fisik kayak pejabat dan anggota dewan."    


Selama ini kita menganggap pendidikan di Negeri kita tercinta Indonesia ini mahal yah. Jika kita merasa pendidikan itu mahal mengapa kita tidak mendidik diri sendiri aja yang pasti dijamin murah, iya kan?  Definisi "pendidikan" menurut KBBI online sih gini... pen.di.dik.an : proses pengubahan sikap dan tata laku seseorang atau kelompok orang dalam usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan pelatihan; proses, cara, perbuatan mendidik.

Yapz... sebenarnya masing masing kita bisa koq mendidik diri sendiri, cuman ya itu... gak dapat ijazah, penghargaan, ato legitimasi dari lembaga ato instansi. Selama ini kita berfikir orang2 pandai itu yang "pendidikan"nya tinggi, titelnya banyak, itulah mengapa mungkin ada diantara kita yang sampai merendahkan "pendidikan" orang tua, jangan heran jika banyak anak yang berani pada orang tua, na'udzubillahi min dzaliik.

Padahal, masing2 kita itu unique. Masing masing kita memiliki kelebihan, kita manusia pasti dan pasti pandai di bidangnya masing masing. Tingkat intelegensi seseorang bukan hanya diukur dari aspek numerik (angka) dan linguistik (bahasa). Masih banyak koq manusia manusia di sekitar kita yang tidak mengenyam pendidikan formal namun mentalitas dan moralitasnya melebihi dari manusia berpendidikan. Masih banyak manusia manusia berhati emas yang berkenan mengerahkan tenaga dan pikiran untuk memberikan pendidikan gratis. Pendidikan tidak sebatas berkutat dengan buku, ada keterampilan dan praktek di kehidupan sosial yang membuat hidup kita lebih bermutu.











"Orang pandai akan senantiasa belajar, 
ketika merasa pandai maka saat itulah ia bodoh"

Pendidikan itu murah kawan, jika kita berorientasi pada kualitas diri bukan sekedar tuk meraih eksistensi. 

Selamat Hari Pendidikan Nasional. Jayalah Negeriku Tercinta, Indonesia!!!

30 comments :

  1. Beeeeuh ajib paragraf pertamanya, itu bukti hidup ini memang selalu berputar.

    ya ngga mesti formal untuk belajar itu, buktinya banyak yang lebih pintar, ahli, bijak dan berpengalaman meski tidak pernah berada di bangku sekolahan. ya mereka yang otodidak dan cermat bahwa disekelilingnya begitu banyak pelajaran,

    intinya bukan yang pintar yang istimewa tapi yang mau belajar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap... belajar, "minal mahdi ilal lahdi" (dari ayunan hingga liang lahad).

      Zay, kerja di bagian apa sih? koq keknya enak ya bisa online terusss. Ikooot dunk... haha :D

      Delete
    2. Muhehehe kerjaan gw emang online dari pagi, hihi...

      Delete
  2. weh baru mampir neh kesini :D
    Keren mas kata2 nya : "Orang pandai akan senantiasa belajar,
    ketika merasa pandai maka saat itulah ia bodoh"

    sering papasan toh yaa om di tempat pakdhe, jadi malu belum nyapa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoaaa... kaget akyu...degh2 an je,

      Wuadooh...abis manggil "Mas" trus koq jadi "Om" *tepok jidat*

      Salam kenal juga, kalo kopdar ma Una lagi nitip potongin rambut kriwilnya dikiiit aja, buat jimat *eh

      Delete
  3. Kalo zaman dulu orang enggak sekolah bisa pinter tapi mereka mencari ilmu sendiri dan ilmu iatu harus bisa dipraktekkan.. Kalo sekarang punya ijazah tapi belum tentu bisa prakteknya.. Salam kenal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho'oh. Tapi ya ga bisa digeneralisasi gitu deh keknya.
      Makasih... salam kenal juga, Mas... ;)

      Delete
  4. Selamat hari pendidikan nasional dulu ah...
    Hihihi anggota dewan ki berpendidikan tho *eh*
    Pendidikan memang gak sebatas pend. formal, tapi pendidikan formal ki penting tenan jeh.
    Ah sing penting awake dewe tetep sinau terus yo Ris (wis ra nganggo mas neh ki).
    Ya sesuai quote sing mbok tulis...
    Eh tapi nak aku gak pandai ding hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe... temen2 blogger mungkin pada lupa ya kalo kemaren HARDIKNAS, masih kebawa euforia Hari Kartini kali ya...

      Iyaaa... penting koq pendidikan formal itu, sy kan ga bilang gak penting kan Beiyb? Dan bersyukurlah bagi mereka yang bisa mengenyam pendidikan formal setinggi2nya. Postingan ini hanya motifasi yg sy dedikasikan bagi yang gak beruntung bisa menikmati itu.

      Lhoooo... koq ga pake "Mas", padahal kata itu selalu membuat getaran getaran dahsyat di hatiku loh, Na.... Huuuu :(

      Delete
    2. Siapa yang bilang kamu ga bilang pendidikan formal itu ga penting? *halah*
      Emoh ah Ris, justru ra nganggo mas ki ben ketok sebaya jeh... kowe dadi luwih nom 10 taun...

      Delete
    3. Mbuuh...
      Yang ada bukan sy keliatan muda 10 tahun, tapi malah kamyu keliatan tua 10,99 tahun :p

      Delete
  5. Yg penting ga berhenti belajar ya, dengan atau tanpa ijasah ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selalu singkat, padat dan mengena masukkan Teteh ini. Makasih ;)

      Delete
  6. Derr...., sori Mas Haris, ini ngintip dari HP hahahahaha....

    Menurut saya memang pendidikan tidak harus terbatas pada buku dan ruang belajar. Dari pengalaman hidup pun kita bisa menimba banyak sekali ilmu yang bisa kita manfaatkan untuk kehidupan kita bermasyarakat. Seperti tulisan Mas Sob, dengan mengamati ciptaan Allah disekitar kitapun kita sudah Iqra

    Kalo hanya sebatas cari ijazah, lha wong ijazah aja bisa di beli kok, ya gak Mas Sob hehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halaaagh... mesti punya postingan baru ya kalo mampir sini.
      Ya gak MasSob? :D

      Delete
    2. Ora Kang, biasane aku ngitip nang beranda dashboard sik, lha rak tau ketemu update njenengan ning beranda kok hahaha...

      Delete
    3. Haha... hyo yooo....
      Ga punya jadwal posting sih saya, manajemen waktuku payah sih.

      Delete
  7. bener juga ya, pendidikan itu tidak mahal versi samaranji
    hmm ...
    klo mo cari ijasahnya baru larang yo :D ;
    akhirnya saya ya setujulah, karena memang klo intinya mau cari ilmu gak harus ngeluarin duit yang banyak kok, btw, kapan mo ngelmu bareng? #hlo?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha... yen ga setuju tak jiwit *eh bucan muhyim ding

      Ngelmu bareng tuh apa sih, Mbak? ^.^a... belajar kelompok gitu ya?... Halah, Mbak Nique nih benar2 unique je :D

      Delete
  8. wahhh, manteb banget nih sobat :)
    sangat bermanfaat sekali nih :)

    walau sampai kapan pun kita memang harus tetap belajar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho'oh... mantebh semua postingankyu... coba liat2 deh (pamer nih saya) Haha... ilmu koq buat pamer2an yak *cakar tembok*

      Makasih kunjungannya, Mas.

      Delete
  9. aslkum..
    nderek follow kang..
    salam kenal ..
    kunjungan malam..

    follow back yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikum salam warohmatulloh...

      Aduuh... Pak Ustadz.
      Dengan senang hati lah ya... Makasih. :D

      Delete
  10. Akur, kang! Daripada gontok2an mending gue akur aja! Bhahaha

    hmm... So ijasah gue mahal, dong? Dijual laku berapa, ya kang? Ada yang mau nggenténi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiyooo... Mahal.
      Kalo bilang ijazah itu murah, tak suruh buat bungkus kacang ajah,,,, berani! Muahaha....

      Delete
  11. Menurut saya yg mahal justru ilmunya,ijazah mah bisa aja ditiru atau dipalsuinn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe... Kalo ilmu dianggap mahal, gak heran ya ada yang pelit ilmu dan sampai menjadikannnya sbg barang dagangan ;)

      Delete
    2. wekekeek bukan begitu,Mahal disini tak ternilai dengan Uang bang maksudnya

      Delete
    3. Haha... Okeh Bosss.
      Makasih masukannya, kereeen.

      Delete
  12. woww, keren2. bner tuh, jangan pernah merasa pandai, galilah terus kemampuan yg ada. nice share :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...